Selasa, 30 Desember 2008

Dishub Buleleng Bobrok oleh Petugas Busuk!!


Rabu, 26/11 kemarin, saya menghadiri peluncuran buku seorang kawan di kampus Undiksha, Buleleng. Berangkat bersama kawan namun karena kawan saya itu langsung pulang ke Jembrana, saya balik ke Denpasar naik angkutan umum.

Seorang kawan mengantar sampai ke Terminal Sukasada. Pemandangan umumnya terminal di Bali pasca merajalelanya sepeda motor juga saya temui disana. Hanya belasan angkot jenis mikrobus tampak berbaris menunggu antrian di terminal keberangkatan. Ukurannya yang lumayan luas, membuat terminal itu tampak sangat sepi. Tidak seperti terminal-terminal di tahu 80-an dimana terminal identik dengan hiruk-pikuk manusia. Bahkan, tak satu pun pedagang keliling tampak di terminal itu.

Seorang laki-laki berkepala gundul mengenakan seragam Dinas Perhubungan (Dishub) mempersilahkan dan bahkan mengantarkan saya ke sebuah mikrobus tujuan Denpasar. Angkot yang berada di antrean terdepan tersebut sudah berisi 7 orang penumpang, yang jikalau berpatokan pada kapasitas angkut orang yang tertera pada uji kir di badan angkot artinya setengah dari kapasitanya sudah terisi. Sangat baik hati petugas Dinas Perhubungan itu, pikir saya dalam hati.

Namun kejanggalan mulai muncul tatkala petugas tersebut terlihat terlalu baik hati. Petugas itu membantu seorang penumpang mengangkat barang-barang bawaannya ke dalam angkot. Wah, ternyata petugas Dishub tersebut nyambi menjadi makelar penumpang.

Setelah hampir satu jam saya duduk di dalam angkot, calon penumpang ke-14 akhirnya datang. Seperti sebelumnya, petugas Dishub itu membantu membawakan barang-barangnya. Saat petugas itu memasuki angkot saya iseng bertanya, jam berapa angkot ini akan berangkat. Petugas itu mengatakan bahwa angkot akan berangkat setelah tempat duduknya penuh. Padahal tempat duduk sudah sangat penuh dan saya bersama penumpang-penumpang lainnya sudah sesak oleh barang-barang.

Kembali saya bertanya, memangnya berapa kapasitas angkot ini. Petugas itu mengatakan kapasitasnya empat belas. Lalu saya menunjuk daya angkut angkot itu yang tertera di badan kendaraan, daya angkutnya cuma 14 orang. Dengan polos ia menjawab, “Itu khan aturannya, kenyataannya tempat duduknya 17!” sambil ia memasang tiga buah kursi tambahan yang sangat tidak layak di lorong angkot. “Bapak tidak ditugaskan menegakkan aturan itu, Pak?” tanya saya. Ia menjawab, “Tidak ada atasan memerintahkan saya.”

Saya tidak memperpanjang pertanyaan saya lagi. Selanjutnya petugas itu datang lagi dan berkata, “Bapak-bapak dan Ibu-Ibu hari sudah sore tapi mobil ini belum penuh bagaimana kalau kita berangkat sekarang tapi ongkosnya jadi nambah 5 ribu untuk mengganti kursi yang kosong ini.” Kontan saja semua penumpang menolak dan protes terhadap petugas itu. Namun ia tak menanggapi bahkan berkata, “Ya sudah, malam kita berangkat!” Beberapa penumpang mulai kesal dan ada yang memprovokasi agar kami keluar saja.

Beberapa saat kemudian, petugas itu datang lagi dan memerintahkan agar kami membayar ongkos sebesar 20 ribu sebelum angkot berangkat. Beberapa penumpang protes karena biasanya ongkos dibayar setelah sampai di tujuan. Namun petugas itu bersikeras agar semua penumpang segera membayar.

Di depan kami semua tampak ia memberikan uang hasil pungutannya tersebut kepada laki-laki yang ternyata sopir angkot itu. Sebagian uang tersebut dimasukkan ke tas pinggangnya. Setelah hampir dua jam menunggu angkot berangkat dengan total 21 orang termasuk dua anak-anak, sopir dan kenek ditambah barang-barang. Perjalanan berliku nan terjal Singaraja-Denpasar kami lalui dengan sangat was-was.

Sebenarnya saya cukup maklum terhadap perilaku pengelola angkot kenapa angkot harus dipaksa melebihi kapasitas, mengingat harga BBM yang sangat tinggi. Yang sangat saya sayangkan adalah perilaku busuk petugas Dishub di terminal tersebut. Tidak akan terlalu dipermasalahkan jika perbuatan tersebut dilakukan oleh orang biasa dan tentunya masyarakat khususnya penumpang pasti sangat permisif. Namun di Terminal Sukasada, Singaraja, Buleleng-Bali, petugas Dishub yang semestinya menertibkan terminal untuk menjaga keamanan, kenyamanan dan keselamatan para pengguna angkutan umum justru menjadi makelar penumpang dan ia mengambil keuntungan dengan menjejalkan penumpang ke dalam angkot yang telah melewati kapasitas.

Bercermin dari kasus ini kita dapat melihat betapa bobroknya kinerja Dishub. Tidak perlu heran jika banyak kecelakaan angkutan umum baik di darat, laut maupun di udara yang disebabkan oleh ketidakdisiplinan para penyelenggara layanan angkutan umum, dimana Dishub adalah pengawasnya. (dap)

Jumat, 19 Desember 2008

Kalian Ingat N.H. Dini? Dia Butuh Bantuan Anda...


Siapa tak kenal NH. Dini? Pengarang perempuan yang menulis Pada Sebuah Kapal (1972), La Barka (1975), Namaku Hiroko (1977), Orang-orang Tran (1983), Pertemuan Dua Hati (1986), Hati yang Damai (1998). Nama sebenarnya Nurhayati Hardini, tapi orang kemudian mengenalnya NH. Dini.

Menjadi pengarang di usia tua tidaklah mudah. Baru di umurnya yang lanjut, ia menerima royalti honorarium yang hanya cukup menutupi biaya hidup sehari-hari. Tahun-tahun sebelumnya ia mengaku masih menjadi parasit. Ia banyak dibantu oleh teman-temannya untuk menutupi biaya makan dan pengobatan.

Tahun 1996-2000, ia sempat menjual-jual barang. Dulu, sewaktu masih di Prancis, ia sering dititipi tanaman, kucing, hamster, kalau pemiliknya pergi liburan. Ketika mereka pulang, ia mendapat jam tangan dan giwang emas sebagai upah menjaga hewan peliharaan mereka. Barang-barang inilah yang ia jual untuk hidup sampai tahun 2000.

Dini kemudian sakit keras hepatitis-B selama 14 hari. Biaya pengobatannya dibantu oleh Gubernur Jawa Tengah Mardiyanto. Karena ia sakit, ia juga menjalani USG, yang hasilnya menyatakan ada batu di empedunya. Biaya operasi sebesar tujuh juta rupiah serta biaya lain-lain memaksa ia harus membayar biaya total sebesar 11 juta.

Di usia senja, beliau kini tinggal di Wisma Langen Werdhasih, Ungaran (Rumah Lansia) dan sedang mengalami kesulitan dana untuk membiayai kesehatannya. Oleh karena itu, beliau hendak menjual lukisannya yang bergaya dekoratif Tionghoa seharga 3-7 juta.

Nah, jika kamu berminat, silakan hubungi Ariany Isnamurti di 08179883592. Jika belum berminat, tolong bantu sebarkan informasi ini saja.

Yuk, kita berbuat sesuatu untuknya dan juga kepada pengarang-pengarang lanjut usia lainnya. Aku pikir mereka pasti akan senang dikunjungi oleh para pembacanya...


Kamis, 18 Desember 2008

Post 1st Coitus Syndrome



Sudah malam, seorang remaja laki-laki, belum juga pulang. Begitu gelisah di dalam ruang kelasnya. Akhirnya merasa lega setelah menerima sebuah SMS.

Surabaya 13 Minutes Film Festival (S13FFEST 2007)
4 Video Art Official Selection Ganesha Film Festival (GANFFEST) 2008

Dari Gatel 2008

Teater Orok

Teater Topeng

Teater Antariksa

Teater Creamer Box

Ada beberapa foto large size untuk setiap pementasan ini, buat kawan yang ingin memilikinya hubungi saja saya. IDR 50.000,- per jepret buat bayar cicilan kamera hehe...


kepalaku pusing... eksperimen aja... eh, jadi mirip hantu (bawah)... dijadikan cover buku kayaknya oke...

Rabu, 12 November 2008

Killing Me Softly



Segala sesuatu baik material maupun immaterial yang kita masukkan ke dalam tubuh itulah yang membunuh kita secara perlahan...


2007 Surabaya 13 Minutes Film Festival (S13FFEST 2007)

Senin, 28 Juli 2008

Suatu Hari Ketika Aku Harus Refreshing


Tak kupetikkan kau edelweis, sayang…
Aku tak mau keabadian ini
Menjadi lambang tanpa akhir
Penantian yang tak pasti kita

Puncak Batur, 2008

Kehidupan Minor di Surga Dunia

Siapa pun pasti takkan menyangkal eksotisme yang ditawarkan panorama puncak gunung Batur. Begitu banyak pilihan lereng terjal yang menegangkan untuk ditaklukkan. Setiap puncak yang dilalui selalu mengajak untuk menetap lebih lama, tidak ingin pulang! Berangkatlah dini hari agar dapat menikmati sunrise. Jika kita melihat sunrise di samudra pantulannya berada di atas laut namun dari puncak Batur pantulan sunrise berada di atas embun yang belum cukup suhu mengangkatnya dari dasar lembah. Sebuah ritual alam yang sangat mengagumkan!

Di balik semua keindahannya, ternyata di surga itu ada kehidupan-kehidupan minor yang memprihatinkan. Merambahnya pembangunan ternyata tidak segencar niat wisatawan untuk menikmati alam Batur. Paling tidak ada 3 warung di puncak gunung dan 2 warung di lereng yang menunjukkan sebuah perjuangan hidup yang luar biasa. Kaki-kaki tua terlatih mereka mampu mengantarkan coca-cola ke puncak hanya dalam waktu sejam saja! Padahal idealnya dibutuhkan waktu 3 jam untuk mencapai puncak.

Kemiskinan, itulah alasan klise yang memaksa mereka memilih hidup setangguh itu. Walaupun disadari atau tidak usaha ilegal tersebut dapat merusak alam sekitarnya. Bukan hanya hutan lindung yang dibuka untuk membangun warung tetapi akhirnya mereka juga memelihara sapi disana. Pohon-pohon kecil dirabas untuk diambil daunnya sebagai pakan ternak dan kayunya dijadikan kayu bakar. Kata “Dilarang” tentunya takkan mudah diaplikasikan dalam masyarakat adat yang “rasa memiliki”-nya sudah terbentuk beratus tahun-tahun. Demikian juga pada masyarakat di sekitar gunung Batur. Diperlukan sebuah solusi yang lebih dari sekedar aturan hukum yang bersifat memaksa.

Di kaki gunung aku bertemu seorang anak, mengaku bernama Riandika, kelas satu SD, dari keluarga yang terlihat sangat miskin. Makan jambu dan pisang dengan tangan yang kotor. Kakinya tanpa sandal ditenggelamkan ke dalam debu. Mengaku bersekolah sangat jauh dan terbiasa tanpa sandal atau sepatu. Setiap kamera diarahkan padanya dengan sangat sadar kamera ia tersenyum. Keramahannya membuatku mengeluarkan dompet, aku beri dia lima ribu. Tapi aku tidak mau melakukan pembodohan dan berpesan agar jangan sekali-kali minta uang pada wisatawan, keramahannya cukup membuat wisatawan memberimu sesuatu. Dengan bahasa daerah yang panjang lebar tentunya dengan harapan membuatnya mengerti. (dap)

Klise sekali sebenarnya yang aku tulis ini

Minggu, 13 Juli 2008

Mori's 1st Time


Di lapangan bulutangkis kemarin, kami sesama penggemar anjing (apa hubungan penggemar anjing dengan lapangan bulutangkis?) ngobrol santai sambil mengeringkan keringat.
"Ang, anjingku si Mori akhirnya kawin!," kalimatku pada Aang seorang kawanku.
"Wah, keperawanan Mori hilang begitu saja karena ambisi majikannya!" kata Aang.
"Haha... lucunya khan udah aku serahkan keperawanan anjingku, bayar pula 1,5 juta!" sambungku.
"Anjing memang ga mengenal 'pri kemanusiaan', Dap!" sahut Aang.
"Benar Ang! Lebih mahal dari manusia untuk hal 'begituan' " sambungku lagi.

Tekling, Ringin, Sena, pacarnya Ringin, Surya, Frida : "Hahahaha.....!"

Nb. Yang mulai tertarik mencintai Golden n Rottweiler koling2 yaw.... (dap)

Cerita Seperempat Abad

Besok bulan Juli
Pantas udara dingin sekali
Suasana semakin meredup
bersama lelah lampu-lampu
yang mulai kehabisan minyaknya

Uap-uap yang terhembus dalam setiap ucap
Adalah bahagia dan panik
Keluarga itu

Binter di-starter
Menerabas rumput tinggi-tinggi
jalan tanah Jeruk Mancingan
basah, licin dan tak bermerkuri
di malam terakhir bulan Juni yang berkabut
tergelincir adalah lebih dari sekedar rasa sakit!
tak ada alasan
pandangan lepas dari sorot lampu bulat binter itu

”Hyang Widhi, mudahkanlah istriku
Menjalankan tugasnya sebagai seorang ibu...”

Di rumah bidan itu
Putra kedua mereka lahir
bersama kokok ayam pertama

Arti, 5am, 1 Juli 2008

Selasa, 10 Juni 2008

Suara-Suara Skizoprenia (2)


Kipasan kertas Mas Tomo di wajah
Mempura-puratidurkanku
Yang belum selesai nge-blog
Dengan laptop yang tidak ada
“Pemain pedang itu datang!”
“Kau adalah bunga mimpinya…”

Laki-laki besar disampingku
Mempunggungi punggungku
Kasur seharusnya tak cukup
Perasaanku: terlalu hitam untuk Mas Dedi

Ini sungguh nyata
Kafan menjuntai dari plafon
Digantung tali ijuk
Berajah wajah-wajah wayang
Apa artinya?

Bergeliat dengan penuh kesadaran
Berontak pada kaku badan
“Tak ada Tuhan disitu!”
“Malaikatmu adalah kamu!”
Tali ijuk putus
Tubuh terbalut kafan berajah wajah-wajah wayang

Handphone lowbath di atas karpet terasa di celana
Menggetar-getarkan realita
Sekujur basah dibalur keringat
Begitu dingin ditiup kencang angin subuh
Dari jendela yang terkunci rapat
Dijaga seekor kucing tak berkelamin
Sementara pohon di halaman terlihat beku

Aku yakin
Tak ada hubungannya dengan rangda dan barong bangkung
Kami begitu karib semalam

Arti, 9 Juni 2008

Senin, 26 Mei 2008

Pemanasan yang "Panas"

Jadwal pertandingan belum dimulai. Curi-mencuri start dengan alasan pemanasan menjadi hal yang "disahkan". Akhirnya suasana pun "memanas".

Minggu, 25 Mei 2008

Evaluasi Kitab Suci Untuk Penyelamatan Lingkungan

Keyakinan mengajarkan kita bahwa kehidupan terdiri dari tiga fase yaitu lahir, hidup dan mati. Tak boleh ada yang memungkiri itu. Demikian juga alam ini, diyakini berawal dari proses penciptaan, lalu keberadaannya hingga sekarang ini dan nantinya juga diyakini pasti akan sampai pada kehancurannya. Lalu untuk apa kita berusaha menyelamatkan lingkungan jika memang nantinya sudah pasti akan rusak atau hancur. Akhirnya kita berpendapat bahwa segala gerakan penyelamatan lingkungan hanyalah usaha untuk mengulur-ulur waktu tibanya kehancuran tersebut.

Agama yang selalu mendoktrinkan pada umatnya tentang kebesaran Tuhan seringkali akhirnya berdampak pada timbulnya pola pikir pesimis pada umat manusia. Pemikiran bahwa hidup pada hakikatnya adalah penderitaan merupakan sebuah pola pikir hasil doktrin tesebut. Akhirnya nilai-nilai dalam agama selalu membatasi ruang gerak kreativitas manusia. Sebagai contohnya adalah penolakan terhadap teknologi kloning yang bagi golongan agamis merupakan sebuah usaha untuk menandingi kebesaran Tuhan. Padahal sejatinya bagi golongan yang berpola pikir liberal penundaan teknologi kloning, khususnya bagi manusia hanyalah masalah status sosial nantinya bagi manusia-manusia hasil kloning tersebut. Masih melalui tahap perenungan filosofis secara realistis tentunya.

Tak dapat dipungkiri bahwa penemuan-penemuan mutakhir berawal dari keberanian manusia untuk melakukan terobosan-terobosan terhadap doktrin-doktrin agama. Copernicus dihukum karena berpendapat bahwa bumi itu bulat dan menentang teori geosentris. Da Vinci dengan pemikiran briliannya menerobos keyakinan bahwa hanya dewa yang bisa terbang walaupun sketsa sayap berputarnya baru baru dapat diwujudkan berabad lamanya setelah Wilbur bersaudara berhasil menciptakan pesawat terbang. Da Vinci juga yang pertama kali melakukan otopsi dengan mencuri mayat di kuburan lalu melukis hasil pembedahan tersebut. Ia tidak langsung mempublikasikan sketsa anatominya tersebut, gereja pasti akan memancungnya karena membedah mayat merupakan perbuatan yang dilarang.

Agama adalah wahyu Tuhan yang akhirnya diinterpretasikan oleh manusia menjadi kitab suci. Sebagai sebuah interpretasi tentunya sangat korelatif dengan perkembangan zaman. Secara hakiki nilai-nilainya sangat mulia dan bahkan nilai yang sangat mendasar tersebut bisa diterapkan selamanya. Sehingga adalah benar pendapat bahwa nilai-nilai luhur dalam agama apapun itu abadi sifatnya. Namun nilai-nilai dasar tersebut abstrak sifatnya dan sangat umum dimiliki oleh semua agama, ketika manusia menginterpretasikan menjadi bentuk-bentuk perilaku konkret disitulah muncul interpretasi-interpretasi yang harus dipertimbangkan relevansinya.

Akhirnya, sangat tidak adil bagi kita jika kita menganggap orang yang melakukan tindakan di luar nilai-nilai kitab suci sebagai orang yang anti Tuhan atau orang yang tidak beragama. Bahkan bisa dikatakan bahwa orang-orang tersebut adalah orang dengan pemahaman agama yang lebih cerdas dan memiliki keyakinan bahwa Tuhan begitu luar biasa, selalu memiliki teka-teki dan dengan kecerdasannya yang merupakan karunia-Nya, manusia wajib memecahkan teka-teki tersebut. Walaupun akhirnya selalu muncul teka-teki baru, manusia harus selalu berusaha memecahkan sebagai sebuah kewajiban sebagai umat-Nya. Tentunya hal ini akan semakin “mengkaribkan” antara manusia dengan penciptanya. Sehingga, tidak ada alasan untuk mengatakan bahwa tindakan tersebut mengurangi keyakinannya terhadap keberadaan Tuhan.

Jika telah berhasil membangun pola pikir yang demikian maka tak ada alasan untuk pesimis dalam usaha penyelamatan alam. Kita harus yakin bahwa alam ini akan terus berlanjut seandainya manusia mau mempertahankannya. Dengan karunia intelektualitas, manusia wajib berusaha semaksimal mungkin. Jika dalam keyakinan kita bahwa kiamat akan datang setelah bumi dihantam meteor, intelektualitas kita sudah harus mampu membelokkan meteor tersebut atau menghancurkannya. Jika menurut Einstein energi matahari akan habis sejalan dengan postulatnya, energi sama dengan hasil kali antara massa dengan kuadrat konstanta alam raya maka pada waktunya matahari akan mati, saat itu seharusnya intelektualitas manusia sudah mampu mencari sumber energi lain. Entah dengan membawa bumi ke orbit lain misalnya. Ataukah kita beramai-ramai pindah ke planet atau tata surya lain. Bahkan kemajuan teknologi pastilah nantinya mampu membuat manusia hidup terus. Penemuan alat pemicu jantung, ginjal buatan, teknologi anti penuaan, dan organ-organ sintesis lainnya adalah arah menuju keabadian. Kita harus optimis! Apa sih yang tidak mungkin dalam hidup ini?!

Sebelum terlalu banyak membayangkan kehidupan yang ekstrem tersebut lebih baik kita merenung lebih dalam lagi. Adakah kesempatan manusia untuk mengembangkan intelektualitasnya hingga kesana? Ataukah bumi ini telah hancur duluan bukan akibat dari kiamat sebagaimana tercantum dalam kitab suci tapi akibat ulah manusia yang begitu eksploitatif terhadapnya? Semoga dengan optimisme bahwa kehidupan akan berlanjut terus jika manusia mau mempertahankannya akan semakin membangkitkan semangat untuk menyelamatkan lingkungan. (dap)

Kamis, 15 Mei 2008

Akhir Sejarah Suku Bugis Sebagai Bangsa Pelaut di Serangan

Setelah pendulang itu datang
Mengayak setiap butir pasir
Bersama terumbu masa lalu
Menenggelamkan laut

Setiap bulan purnama
Tak ada lagi kura-kura
bersedia mampir ke jaba pura
Telurnya telah pecah dalam rahim
didentum musik pesta

Perahu retak tergeletak di ladang
Anak-anak sudah lupa akan asin laut
Genangan keringat ayahnya
Tak cukup menjadi kolam
Tempat belajar berenang

Di pulau emas ini
Sejarah pelaut bangsaku berakhir

Serangan, April 2008

Rabu, 14 Mei 2008

Pariwisata dan Stagnasi Seni Budaya Bali

Sudah hampir tiga dasawarsa pariwisata menjadi andalan perekonomian Bali. Sehingga terbentuk sebuah prinsip dalam pemikiran orang Bali bahwa kita akan menjadi berhasil dalam hidup jika mampu menjadi bagian dari pariwisata itu. Kondisi ini menghegemoni orang Bali untuk berprilaku industri. Segala sumber daya harus dikemas sedemikian rupa untuk dijadikan komoditas pariwisata.

Demikian halnya dibidang seni budaya, jarang sekali seniman muda Bali yang mau melakoni kesenian dengan mengabdi pada kesenian itu sendiri. Sedikit sekali yang berkesenian secara ikhlas sehingga seni budaya Bali menuju pada posisi stagnasi. Kecil kemungkinan lahirnya kreasi atau bentuk baru.

Ada semacam ketakutan dari sebagian besar pelaku kesenian, karyanya tidak laku. Jiwa materialis yang dibentuk doktrin industri menyebabkan seniman tari dan tabuh harus mempertimbangkan karyanya laku tidak dipentaskan di hotel. Seniman lukis sibuk membaca selera pasar, lakukah atau adakah nanti galeri yang akan mengkurasinya.

Bukan hanya dalam kesenian-kesenian yang termasuk mayor di Bali, dalam kesenian-kesenian minor yaitu seni modern juga mengalami stagnasi. Memang ini bukan pengaruh pariwisata secara langsung namun tidak terlepas dari ketidakkreatifan lagi orang Balifollow the leader yang tertanam melalui doktrin industri. Apa yang laku lalu diproduksi massal! Puisi-puisi yang tercipta seolah-olah terjebak pada sebuah mazab yang berlaku dan dianggap puisi baik. Teater yang dipentaskan sangat monoton dan itu-itu saja. Pemahaman terhadap film hanya sebatas sinetron dan kesemuanya terjebak hanya pada diskusi teknis. akibat dari budaya

Anehnya
mereka tetap asyik dan merasa sudah cukup mapan dalam berkesenian. Mungkin mereka sudah merasa bahwa seni di Bali sudah sempurna dan menjadi ukuran seni yang “baik dan benar”. Diskusi-diskusi tidak terlalu mendapat perhatian. Justru kesannya bagaimana mereka mendapatkan perhatian, dalam hal ini pasar. Siapa pun tahu Bali sangat kaya sumber daya seni budaya sehingga layak disebut sebagai laboratorium kebudayaan Indonesia yang semestinya mampu melahirkan seni-seni budaya baru yang sifatnya memperkaya khazanah budaya yang telah ada. Namun, akhirnya hanya menjadi dapur industri seni budaya itu sendiri. (dap)

Dunia Delapan Tahun

Dunia delapan tahun
Adalah alasan berkata bisu

Beriring seirama
Melangkah searah
Begitu mutlakkah?
Hingga jarak tak mampu membuat rentang
Siapa menunggu siapa?

Mungkinkah ada persinggungan
Pada dimensi yang berbeda itu?

Teater Angin, 2008

Senin, 12 Mei 2008

Negeri Perempuan ala Teater Topeng

Jika Teater Angin memilih mengikuti lomba di Semarang sebagai upaya untuk mempertahankan geliatnya dalam berteater setelah LDM tidak dilombakan dalam PSR tahun ini, maka Teater Topeng tidak mau ketinggalan. Teater sekolah SMA 2 Denpasar ini memilih melakukan pentas tunggal, Sabtu 26 April kemarin.
Halaman RRI Denpasar menjadi pilihan setelah beberapa tempat yang biasanya dipakai pentas teater penuh karena memang hari itu banyak sekali agenda kebudayaan digelar di Denpasar. Walaupun dilaksanakan di halaman terbuka secara sederhana namun semangat tinggi nan ceria ala Teater Topeng tetap terlihat.

Mereka mengambil naskah berjudul Negeri Perempuan karya Sonia. Garapannya dikemas dengan sangat realis. Sentuhan komedi dalam setiap adegannya membuat puluhan penonton yang didominasi anak-anak teater sekolah lainnya bertahan hingga adegan terakhir yang berlangsung hampir selama satu jam.

Agaknya sudah menjadi ciri khas Teater Topeng tampil dengan gayanya yang ringan-ringan. Setiap adegan ditampilkan secara vulgar sehingga mudah dicerna penonton. Namun lemahnya, tidak ada pendalaman karakter dalam setiap tokohnya. Semua karakter terlihat sama. Ketika adegan menunjukkan kaum laki-laki yang berkuasa, semua karakter laki-laki menjadi galak. Demikian juga sebaliknya pada adegan kaum perempuan berkuasa. Tidak ada usaha untuk menggali karakter secara lebih detail. Hampir tidak ada pembedaan karakter secara individu.

Kekerasan selalu ditunjukkan dengan cara memukul, menendang atau menampar lawan mainnya. Kemarahan selalu diluapkan dengan berteriak dan menghujat. Semuanya dilakukan tanpa kontrol. Sehingga sering menghasilkan kecelakaan panggung. Penonton pun dibuat khawatir akan sakit yang diterima aktor atau aktris akibat tamparan, tendangan dan pukulan lawan mainnya. Bagaimanapun akting semestinya kontrol harus tetap dilakukan. Bahkan, akting akan kelihatan lebih berhasil jika aktor atau aktris berhasil juga mensiasati adegan dengan kontrolnya. Seandainya aktor atau aktris harus berakting tidur apakah mereka harus benar-benar tidur, begitulah teorinya Stanislavsky.

Namun dibalik kelemahan-kelemahan itu ada hal positif yang perlu kita catat. Teater Topeng termasuk teater yang masih muda jika dibandingkan dengan teater sekolah seperti Teater Angin SMA 1 Denpasar namun tetap eksis dan dengan semangat tinggi. Masih terus bergeliat walaupun LDM PSR ditiadakan. Bravo Topeng!! (dap)

Suara-Suara Skizofrenia

Dengan pita miniDV kurekam suara Tuhan
Tak ada gambar hanya samar-samar
Terdengar seperti serak basah suaramu:

“Malam, izinkanlah ia menangkap sedikit saja wajahku…”
(Tapi benar-benar tak cukup cahaya
Hingga pagi tiba dengan berjuta pantul warna)

Suara itu ternyata hanya suara tuhan
dokumenter televisi dalam hatiku

(akasia,2008,larut sekali)

Premiere Screening di Buungan - Bangli

Minggu, 27 April 2008, sebuah desa yang biasanya sepi terutama di malam hari mendadak begitu ramai. Buungan nama desa itu. Hampir seluruh warga, laki-laki-perempuan, tua-muda, semua berkumpul di balai banjar desa yang terletak di Kabupaten Bangli itu. Bagaimana tidak, sebuah acara langka digelar di desa itu: pemutaran perdana film!
Bukan hanya sekedar pemutaran film yang membuat warga begitu antusias namun juga karena film tersebut mengambil syuting di desa tersebut dan melibatkan beberapa warga disana. Warga begitu riuh rendah ketika melihat kawan atau keluarganya muncul di layar.
Acara tersebut digagas oleh yayasan Idep bekerjasama dengan Kelompok 108. Film-film bertemakan bencana tersebut bertujuan untuk mensosialisasikan cara-cara penanggulangan jika terjadi bencana. Acara dimulai dengan pre-test dan setelah menonton film dilanjutkan dengan post test. Suasana begitu akrab hingga akhir acara makan-makan dan door prize DVD film tersebut. (dap)

Tiga Bulan Setelah Nyonya Tua Dicuri Orang

Nyonya tua,
Tadi malam aku bermimpi
Kau telah dimutilasi
Dijual ecer di emper-emper

Nyonya tua,
Aku lebih khawatir lagi
Kau hanya dipakai mengetik skripsi
Kau pasti sakit hati

Nyonya tua,
Bagiku kau janda muda
Aku merindukanmu
Pulanglah…
Perjakai aku…

(akasia,mei 2008)

Jumat, 09 Mei 2008

Teater Angin, Teater Sekolah Terbaik se-Indonesia

Tidak sia-sia apa yang dilakukan dengan kerja keras oleh Teater Angin. Teater sekolah SMA 1 Denpasar ini mampu meraih apa yang diimpikannya: Teater Sekolah Terbaik Nasional! Gelar itu memang pantas kita predikatkan setelah mereka berhasil meraih empat juara terbaik dalam tujuh kategori yang dilombakan dalam lomba drama modern tingkat SMA/SMK di Semarang akhir bulan lalu.
Sangat tepat sekali Teater Angin memainkan naskah Calonarang karya Putu Wijaya. Naskah yang memberi kesempatan untuk menyajikan unsur-unsur nilai lokal Bali yang dikombinasikan dengan nilai-nilai budaya modern barangkali merupakan sebuah nilai lebih pementasan tesebut.
Teater Angin berhasil tampil sebagai penyaji terbaik, aktor terbaik, aktor pembantu terbaik dan sutradara terbaik. Sebuah hasil yang mengagumkan bagi sebuah kelompok teater sekolah yang baru kali pertama tampil di pentas nasional. Punyakah mereka impian untuk tampil di pentas dunia?(dap)

Kamis, 08 Mei 2008

“Bokepmu dimana, Bli Dap?”

Masih saja kau berusaha mengilusi kelaminmu
Yang akan memperingin
Kau memperlekas lepas perjakamu
Untuk kesekian kalinya hari ini

(kos mas tom, 2008)

Senin, 28 April 2008

Baru Saja Joni Terjaring Operasi di Lokalisasi


Sudah tradisi
Bu Nisye pergi
Anaknya dititipkan pada tivi

Bu Nisye pulang
Membawa playstation baru
Anaknya hilang

VCD masih terpasang rapi
Belum selesai memutar Miyabi

Bu Nisye bingung
Ditelpon suaminya
Lupa telah dicerai tadi pagi

Telpon berdering
Baru saja Joni terjaring
operasi di lokalisasi

Ia bosan onani

Akasia, 2008

Teater Angin, Teater Terbaik di Bali



Barangkali ketidakdiikutsertakannya drama modern dalam ajang tahunan Pekan Seni Remaja (PSR) mengendurkan semangat berteater bagi sebagian besar teater sekolah di Denpasar. Namun hal itu tidak berlaku bagi Teater Angin. Teater sekolah SMA 1 Denpasar ini justru menerima “tantangan” dalam ajang yang lebih bergengsi yaitu Festival Drama Modern Tingkat SMA/SMK yang akan diadakan pada akhir bulan ini di Semarang.

Segenap anggota Teater Angin berjuang keras menyiapkan pentas nasional ini. Bahkan persiapan mereka tampak lebih sungguh-sungguh daripada menyiapkan sebuah drama untuk pentas PSR. Dengan tanpa didampingi pembina maupun pelatih, mereka setia begadang setiap hari bahkan menginap di sekolah. Memang semangat “Angin” tersebut merupakan tradisi yang diwarisi secara turun-temurun sejak puluhan tahun Teater Angin berdiri.

Adalah kesungguhan anak-anak Angin dalam berteater dengan penuh tanggung jawab membuat Teater Angin tetap eksis hingga hari ini. Regenerasinya sangat baik sehingga organisasi ini tetap berkelanjutan dan solid. Disamping itu pula tidak terlepas dari kebijakan SMA 1 Denpasar yang sangat men-support kegiatan non-akademis walaupun sekolah ini adalah sekolah dengan prestasi akademik terbaik di Bali. Kepercayaan orang tua anak-anak Angin juga otomatis muncul karena mereka tahu anak-anaknya berteater tidak main-main dan mampu menunjukkan prestasinya.

Hingga saat ini Teater Angin adalah teater sekolah terbaik di Bali. Bahkan mengingat lesunya aktivitas teater kampus dan teater umum boleh dikatakan Teater Angin adalah teater terbaik di Bali. Ini bukanlah hal yang tidak beralasan, dalam ajang lokal Teater Angin selalu berhasil mempertahankan kekonstanannya dalam mendulang prestasi. Walaupun teater-teater sekolah lain sesekali menjuarai sebuah lomba namun sifatnya timbul-tenggelam, demikian pula kondisi teater kampus dan teater umum.

Sejauh mana Teater Angin mampu berbicara di pentas nasional, mampukah menjadi teater sekolah terbaik tingkat nasional? Kita tunggu kabar dari Semarang!

( dadap )

Kamis, 24 April 2008

Warung Kecil

Sebatang rokok
Kuhisap sambil jongkok

Preman tua mendekati
Ibu muda penjual pulsa
Belajar sms tampaknya
Anak-anaknya tidak tahu
Ibunya sedang dirayu

Warung kecil
Berpuluh motor parkir
Kemana orangnya
Di belakang sana
Laki-laki putih kuning
Perempuan berkebaya
Tampaknya siswa-siswi
”Ah aku lupa!”
”Ini Hari Saraswati!”

Dua meja penuh bola-bola
Perempuannya minum koka-kola
”Mereka berkumpul disini.”
”Nanti malam bercinta”
”Besok pagi melebur dosa!”

(Joni sok tahu, hujan reda)
Negara,2007

Selasa, 22 April 2008

Interogasi Tentang Mawar


Lihatlah bunga mawar
Untuk apakah ia mekar?
Untuk takdirkah ia mekar?
Untuk kumbangkah ia mekar?
Untuk takdir kumbangkah ia mekar?

Jangan-jangan
mawar pun tak tahu untuk apa ia mekar


Sebuah pertanyaan lama yang baru ingat dan sempat kutulis.
Akasia, 2008.

Minggu, 20 April 2008

Percakapan Satu Arah antara Dubur dan Kakus


”Keluarkan saja semua unek-unekmu”
kata Kakus kepada Dubur yang tak pernah permisi.

Sabtu, 19 April 2008

Dari Peluncuran "Pulang Kampung" Sthiraprana Duarsa (sebuah ocehan nglantur)


Tadi sore, Sthriraprana Duarsa, seorang yang telah lama merantau di rumah sakit sebagai seorang dokter pulang kampung dengan meluncurkan antologi puisinya yang berjudul "Pulang Kampung".

Seperti biasanya, diskusi digelar. Biasa saja. Namun yang menarik bagi saja, masih saja puisi dijadikan sesuatu yang sakral. Masih saja berdebat masalah puisi yang bagus dan yang tidak, yang layak dan tak layak. Seakan-akan semua lupa bahwa puisi adalah seni yang sangat erat dengan selera, bahkan bisa menjadi sangat pribadi. Setidaknya itu yang saya tangkap.

Dengan pola diskusi seperti itu, akan menciutkan keinginan pemula untuk menulis puisi. Sangat jarang ada apresiasi terhadap bentuk2 baru dalam puisi. Dan ini pula yang akan menghambat perkembangan khazanah puisi. Sepi peminat jadinya.

Awal saya berkecimpung di seni adalah kejenuhan saya terhadap matematika. Saya akhirnya semakin terjerumus ke seni karena begitu nikmatnya "hidup tanpa aturan". Dari beberapa kesenian yang saya turut campuri, entah kenapa puisilah yang paling kaku! Entah karena ketanggungan saya mendalami sesuatu sehingga saya berkesimpulan bahwa tak ada ruang apresiasi yang memadai bagi penyair pemula. Penyair dikatakan berhasil apabila karyanya dimuat di koran. Agaknya penulis pemula terlalu "ditakut-takuti" "matematika-matematika" puisi.
Sangat berbeda dengan film. Cabang kesenian yang jauh lebih muda ini sangat perhatian terhadap pemulanya dan selalu menyediakan ruang-ruang baru bagi pemula yang anti-mainstream. Terlepas dari ketidakmampuan mengikuti jalur mainstream atau memang jenuh pada jalur mainstream yang tersedia. Dan itu diapresiasi! Buat-buatlah dulu! Mari kita festival!

Ketika awal membuat film, saya berangan menjadi filmmaker profesional (mainstream). Namun setelah lelah "bergaya mainstream" tak satu pun film saya berhasil. Tetapi ternyata ada ruang anti-mainstream yang mampu mengakomodir apa yang saya mampu lakukan. Akhirnya sampai saat ini tiga film saya lolos festival nasional dan di-roadshow ke beberapa kota.

Nah kapan puisi menyediakan ruang untuk yang anti-mainstream tersebut? Bukan karena kumpulan puisi yang ada di pojok hardisk saya sebagian besar anti-mainstream! Hehehe... (dap)

Kamis, 10 April 2008

Pancasila Sebagai Agama Bersama Bangsa Indonesia

Pancasila adalah Filsafat Bangsa Indonesia yang bukan Filsafat Barat dan Filsafat Timur. Nilai-nilai yang ada di dalamnya merupakan hasil penggalian nilai-nilai yang tumbuh dan berkembang serta diyakini oleh bangsa Indonesia. Beberapa dari nilai tersebut juga merupakan nilai-nilai yang juga diyakini oleh bangsa-bangsa di dunia Barat atau juga bangsa-bangsa di belahan lain bumi ini. Berarti nili-nilai Pancasila mengandung makna yang universal. Walau tidak dapat dipungkiri juga bahwa para pendiri bangsa dipengaruhi konsep humanisme, rasionalisme, universalisme, sosial demokrasi, nasionalisme Jerman, demokrasi parlemen, dan nasionalisme. Sehingga nilai-nilai tersebut juga teraplikasi dalam Pancasila sekaligus memperkaya pancasila itu sendiri.

Sila pertama, Ketuhanan Yang Maha Esa, merupakan cerminan dari psikologis bangsa Indonesia yang begitu religius sejak zaman nenek moyang sebelum mengenal agama hingga sekarang ketika konsep ketuhanan mulai disistematisasi agama.

Sila kedua, Kemanusiaan yang Adil dan Beradab, merupakan cerminan nilai yang tertuang dalam budaya bangsa Indonesia yang konsep-konsepnya dapat kita lihat dalam konsep Agama Hindu yaitu konsepsi Tat Twam Asi yang berarti “Aku adalah Kamu”. Dalam konsepsi Islam juga ada yang diistilahkan dengan Fardhukifayah. Artinya sebelum budaya barat masuk ke Indonesia konsep-konsep tentang humanisme universal elah kita miliki.

Sila ketiga, Persatuan Indonesia, Sila 3 terinspirasi oleh konsepsi Ratu Adil namun juga tidak dapat dipungkiri terinspirasi oleh German ein Totaliter Fuhrerstaat yaitu sistem nasionalisme Jerman.

Sila keempat, Kerakyatan yang Dipimpin oleh Hikmat Kebijaksanaan dalam Permusyawaratan/Perwakilan. Nilai ini merupakan nilai demokrasi yang memang sudah tumbuh dan berkembang dalam masyarakat bangsa Indonesia sebelum lahirnya negara Indonesia sekalipun. Namun secara spesifik menuju ke arah demokrasi yang seperti sekarang tidak terlepas dari pengaruh Demokrasi Parlemen yang berkembang di Barat.

Sila kelima, Keadilan Sosial bagi Seluruh Rakyat Indonesia, adalah cita-cita bangsa Indonesia yang diharapkan tercapai setelah dilaksanakannya sila-sila yang sebelumnya diatas. Cita-cita ini juga menyerupai konsep Demokrasi Sosial Ekonomi yang berkembang di barat.

Jika kita analisa secara mendalam maka dapat kita sepakati bahwa begitu sempurnanya Pancasila. Kesempurnaan nilai yang dikandung Pancasila tersebut juga membuat sebagian orang berpendapat bahwa tidak semua nilai-nilai dalam Pancasila mudah atau bisa diwujudkan.

Namun coba kita hayati sekali lagi dengan seksama. Pancasila sebenarnya layak menjadi sebuah kitab suci. Nilai-nilai filosofisnya sangat lengkap dan cukup untuk mendasari sebuah agama. Sila pertama adalah cerminan bahwa pancasila memuat filsafat ketuhanan. Filsafat tentang Tuhan merupakan syarat mutlak sebuah agama. Sila-sila yang lain juga memuat nilai-nilai dalam kitab suci sebuah agama.

Sehingga, seandainya seluruh rakyat Indonesia ikhlas menjadi bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia maka tidaklah terlalu sulit menerima Pancasila sebagai agama kita bersama. Mengenai tata cara peribadatannya kembali diserahkan kepada masing individu namun tetap tidak boleh melanggar dari koridor-koridor yang telah ditentukan oleh Pancasila.

Rabu, 09 April 2008

Putu Elmira, Hidup dengan Pedang, Belajar Hidup di Atas Panggung





Elle, begitu sapaan akrab gadis cantik dan imut ini. Penampilannya sederhana. Tutur katanya santun dengan ekspresi wajah yang selalu ia mainkan mengiringi tiap kalimatnya. Canda-canda renyah ala anak SMA tetapi cerdas, selalu ia tambahkan pada setiap obrolan. Tidak perlu heran dia adalah seorang aktris teater yang berbakat. Sehingga tidak terlalu sulit baginya membuat orang untuk tetap betah mendengar bicaranya. Namun siapa sangka dibalik wajah manis nan mungil ini ternyata ia gadis yang sangat lihai memainkan pedang!
Ya, anggar adalah olah raga yang sejak SMP ia tekuni. “Awalnya cuma iseng nonton latihan di kompleks perumahannya akhirnya ditawari gabung, karena keasyikan aku jadi rajin ikut latihan.” aku siswi kelas 2 SMA 2 Denpasar ini. Akhirnya keseriusannya tersebut tidak sia-sia karena akhirnya ia menjadi atlet anggar satu-satunya Bali yang lolos ke PON XVII di Kalimantan Timur nanti. “Aku merasa sangat bangga bermain anggar, anggar itu cool jarang banget orang bisa memainkannya hehe..” canda atlet muda penyelamat eksistensi IKASI Bali di tingkat nasional ini.

Ketika ditanya mengapa anggar yang notabene adalah olah raga keras ia intimi, gadis yang bernama lengkap Putu Elmira ini, menjawab dengan bersemangat: “Walaupun anggar adalah olah raga keras, tapi sebenarnya otak lebih diandalkan disitu dan yang penting adalah ketelitian, bukankah biasanya perempuan lebih teliti dibanding laki-laki yang biasanya sembrono he…he…” candanya dengan suara yang serak basah membuat semakin betah saja menemaninya mengobrol. “Lihat bekas goresan di lengan kananku ini” sambil menyingsingkan t-shirt dengan warna charcoal favoritnya. “Ini adalah bekas tusukan lawan di Pra PON kemarin, aku tidak menyerah dan akhirnya aku menang!” tuturnya berapi-api.

Sementara dunia teater juga sangat serius ditekuninya. “Sejak SD aku sudah suka membaca puisi dan akhirnya serius mendalami akting sejak bergabung Teater Topeng di sekolah.” tutur dara yang tanggal 10 ini merayakan sweet seventeen-nya. Keseriusan mendalami akting dibuktikan dengan berhasilnya blasteran Padang – Tegallalang (Bali) ini lolos casting yang dilakukan Rudy Sudjarwo untuk film layar lebarnya nanti. Bulan kemarin Elle juga telah menjadi bintang utama film produksi sebuah LSM yang disutradarai oleh sutradara Australia.

“Aku hidup dengan pedang namun belajar hidup dari panggung.” kalimatnya filosofis. ”Anggar mengingatkanku bahwa perlu kehati-hatian dan harus selalu sigap dalam hidup sementara teater mengajariku hidup sederhana dan senantiasa harus bekerja sama serta memperhatikan orang sekitar.” tutur Elle, yang suatu saat nanti ingin jadi public relation.

Disamping anggar dan teater ternyata Elle masih memiliki seabrek kegiatan lainnya. Penggemar perkedel jagung masakan mamanya ini tergabung dalam cheerleader di sekolahnya dan memiliki sebuah grup band di kelasnya. “Kadang hari aku kayak orang gila bernyanyi-nyayi di kamar mandi sambil menari-nari hehe..” guyonnya dengan suara yang memang terkesan seksi.

Ternyata sedemikian padat kegiatannya, keluarganya sangat mendukung. “Pada awalnya memang mama sering mempertanyakan mengapa aku selalu jarang di rumah dan pulang malam tapi akhirnya setelah aku menunjukkan prestasiku akhirnya mamaku mendukung bahkan mama sering mengompori aku untuk ikut salah satu lomba atau audisi yang kira-kira aku mampu. Sering juga mama kelihatan lebih bersemangat daripada aku. Yang penting sekolah tidak teganggu. Jadi semuanya harus berjalan dengan balance.” kata penggemar buah manggis dan durian ini, sesekali lesung pipit muncil di pipinya membuat wajah manisnya semakin terlihat manis saja.

“Memang akhirnya aku dituntut untuk sangat teliti mengatur waktu tetapi bagiku itu tidak sulit karena aku terdidik mandiri, aku lebih sering hanya bersama mama karena sejak kecil papaku sudah bekerja di luar negeri, mama sering menyemangati walaupun aku perempuan untuk selalu tangguh dalam hidup.” tuturnya membuat haru.

“Aku sangat sedih melihat semakin banyak saja remaja perempuan sekarang terlihat sangat agresif pada hal yang negatif dan terkesan tidak tahu malu. Padahal sekarang saatnya perempuan Indonesia bangkit karena sudah makin banyaknya kesempatan untuk menunjukkan diri bahkan menjadi pemimpin. Jangan hamburkan waktu yang takkan pernah kembali dengan sesuatu yang tak berguna. Lakukan sesuatu yang bisa membuat orang lain bahagia dan kamu juga merasakannya.” pesannya lugas yang menunjukkan dirinya adalah sosok perempuan muda yang cerdas. (dap)

note: tulisan ini dibuat untuk kontribusi di majalah Ge-M Magazine

Met ultah ya, El...

Nota Kesepahaman Antara Majikan dengan Peliharaannya


Apakah yang ada di kepalamu Mimi?
Apakah hanya anak semata wayangmu
yang belum saja ada yang memberi nama?
Atau kau sedang memikirkan sebuah nama untuk anakmu?
Atau kau teringat ayahnya yang takkan mungkin berkunjung?

Atau kau teringat sahabat kecilmu Joni
yang hilang dicuri orang?
Ataukah kau mengeluh tentang Popo
sahabat baru yang terpaksa kuberi
Tapi tak bisa kau akuri seperti Joni?
Atau kau sedih Joni tak melihat kebahagiaanmu dengan anak pertamamu?

Atau jangan-jangan kau kesal padaku?
yang selalu telat memberimu makan
saat Marsya dan Patma pulang ke Jeruk Mancingan
sementara Koko jarang pulang

Atau kau sebenarnya rindu Jeruk Mancingan?
Ingin lihat rumah baru Si Pinna Kecil yang kini sudah besar

Mimi kamu kenapa? Ayolah katakan dengan isyarat yang lebih jelas!
Aku juga masih bingung tentang nama anakmu
Aku juga menyesal meninggalkan Joni sendiri saat Nyepi
Aku juga selalu rindu Jeruk Mancingan

(Bagaimanapun aku tetap lebih mudah memahamimu
Kugelitik saja puting-putingmu
Manjamu akan menghapus segala pertanyaan)

Akasia,2008

Dari Denpasar S13FFEST 2007 + Surabaya Romantaste Roadshow 2008


Sore itu (6/4/2008) lebih dari seratus orang hadir. Ternyata tidak sia-sia promosi yang dilakukan panitia menjelang acara berlangsung. Flyer, publikasi melalui koran, melalui televisi lokal serta sms begitu gencar disebar. Sehingga masyarakat Denpasar begitu responsif. Berbagai kalangan hadir mulai dari siswa-siswi SMA dan SMP, mahasiswa, wartawan, seniman hingga masyarakat umum yang tertarik dengan dunia sinema hadir dalam even yang memang sangat jarang digelar di kota ini.

Akhirnya Pembantu Dekan III membuka acara setelah sempat ngaret selama setengah jam akibat dari tradisi “menunggu” yang begitu mendarah daging. Acara dibagi menjadi 2 sesi, sesi pertama pemutaran Surabaya Romantaste, sesi kedua setelah diselingi dengan diskusi dilanjutkan dengan pemutaran S13FFEST 2007. Surabaya Romantaste yang merupakan kompilasi film karaya 13 sutradara Surabaya diputar nonstop selama hampir 2 jam tanpa jeda membuat beberapa penonton terpaksa beranjak dari tempat duduknya. Sesi pertama tersebut juga agaknya kurang mampu membaca “jam lapar” penonton. Tema Surabaya Romantaste yang monoton tentang cinta membuat penonton remaja begitu betah namun sedikit membuat jenuh penonton “golongan tua”. “Seharusnya S13FFEST diputar duluan.” ujar salah satu penonton.

Sesi kedua bermaterikan film-film yang lebih berbobot tentunya, terutama dari segi tema karena melalui sebuah saringan festival. Beberapa tema sosial yang dikemas dalam bentuk banyol membuat “geeeeerrrr” penonton. Namun sayang beberapa film gagal diputar karena kesalahan comfile film oleh kurator. Bahkan kesalahan teknis tersebut membuat juara festival tersebut, Match Maker, gagal diputar.

Walaupun sejumlah kendala-kendala dihadapi acara yang diorganisasi oleh Klub Film Fakultas Hukum Udayana, Saksimata telah menyampaikan sesuatu kepada para pegiat dan penikmat sinema Bali sebagai tambahan referensi. Semoga bisa menjadi motivasi dalam berkarya, untuk mengejar ketinggalan Bali dalam dunia film dibanding kota-kota besar lainnya di Indonesia. (dap)

Menuju Pesta yang Begitu Basah di Tengah-Tengah Kebun Kelapa


Aku masih terpesona rayuan kebun kelapa
Akan gemerisik tariannya
yang diiramakan rintik hujan
dan disemangati angin

Lihat sayang,
Di hilir itu adalah rumahku
sebentar lagi juga rumahmu
Mari sayang, percepat langkah kita
Pesaksi-pesaksi ingin segera menyatukan kita

Kita susuri saja jalan setapak sebuah sungai kecil
Jangan rasakan kerikil-kerikil
Rasakanlah kebahagiaan yang tak henti dialirkan dari hulu
Jangan sampaikan keluh pada tanah becek
Sampaikanlah salam pada hujan yang tak pernah tak rintik
Memberi kesuburan

Di kebun kelapa ini sayang…
Kita akan mandi gula

Ini sungguh momen luar biasa
Tak ingin henti kulepas rana
Hingga memori bergiga-giga

Karangasem,2008

Kamis, 03 April 2008

Gondrong is Not a Crime

Jika kita konsisten mempertahankan budaya ataupun tradisi nenek moyang kita maka kita harus gondrong!

Jika kita ingat dokumentasi-dokumentasi di buku-buku sejarah maka jelas sekali bagaimana budaya pendahulu kita dalam hal style rambut. Tonton saja film-film tentang negara kita di zaman kerajaan atau sinetron-sinetron yang mengambil setting pra-kolonial. Tentu saja si pembuat tidak melakukan riset yang terlalu sembarangan (walau sinetron sering riset sembarangan haha...). Perhatikan juga peranda-peranda dan pemangku-pemangku (orang suci) dimana gondrong adalah sesuatu yang bagi mereka sakral.

Bibiku, saudara ayah yang lebih tua bercerita bahwa pada zaman dia kecil semua laki-laki dewasa gondrong. “Cukur rapi” mulai membudaya saat dimulai zaman sekolah, dimana sekolah didirikan oleh Belanda. Jadi cukur rapi sebenarnya adalah budaya asing. Budaya yang berkembang di dunia militer yang terbangun barangkali zaman eropa kuno di Sparta yang sangat kontra dengan Athena. Di Sparta anak lelaki diwajibkan cukur cepak ala tentara sementara di Athena rambut boleh gondrong karena di Athena notabene orang-orang idealis yang tidak peduli keseragaman.

Namun kita tidak perlu terlalu konsisten dengan budaya nenek moyang ini karena untuk menerapkannya sangat mahal. Lebih baik uang lebih ditabung untuk siap-siap menghadapi kenaikan harga beras, minyak goreng dan gas daripada dihabiskan untuk merawat rambut (walau cuma pakai sampo). Kalau mau gondrong juga bukanlah sebuah kejahatan. (dap)

KCPSI, Bukan Hanya Bisa Menjadi Tukang Ojek Tapi Sopir Angkot!

Sehari setelah disahkannya Perubahan kedua atas UU No. 32/2004, di Denpasar dideklarasikan Koalisi Calon Perseorangan Seluruh Indonesia (KCPSI) Regional Bali. Hari itu menjadi sebuah perayaan bagi orang-orang yang terpecundangkan partai, karena dengan disahkannya UU tersebut berarti secara substansial tidak ada halangan bagi calon perseorangan untuk maju dalam pemilihan kepala daerah.


Begitu bersemangat orang-orang yang hadir disana. Orasi yang berapi-api oleh pembicara mengantarkan mereka terlarut dalam sebuah euforia kegembiraan merayakan kemenangan yudicial review yang dilakukan ke MK. Bagai sekelompok pasukan perang yang berada di benteng pertahanan terakhir namun akhirnya kembali bersemangat mengibarkan panji-panji karena memperoleh bantuan pasukan dan amunisi untuk melanjutkan kembali pertempuran.

Namun tak dapat tersembunyikan beberapa wajah gelisah di sudut ruangan. Barangkali ada pertanyaan baru yang akhirnya muncul di kepala mereka. Apa beda koalisi ini dengan partai secara esensial? Jika calon yang dipilih parpol dianggap sebagai calon yang terpilih demi kepentingan sekelompok orang lalu apakah calon-calon independen akan sanggup mewakili kpentingan yang lebih luas? Ataukah hanya akan menjadi semacam penyederhanaan jalan menuju pemilu tanpai harus capek-capek mendirikan partai terlebih dahulu?

Tak dapat dipungkiri sebagian besar masyarakat kita meragukan kredibilitas partai. Sehingga diterimanya calon perseorangan dalam pemilu merupakan angin segar bagi kegerahan masyarakat dalam berpolitik. Namun bagi saya tetap akan mengantarkan kita pada kondisi yang dilematis. Calon independen akan memberikan peluang bagi masyarakat untuk memilih calon yang dirasa mampu lebih menyalurkan aspirasinya. Bukan sebagai pemimpin yang dikendalikan parpol. Satu sisi hal ini akan berpengaruh pada disintegrasi. Seandainya calon independen pada akhirnya lebih dipercaya masyarakat maka akan sangat sulit melakukan sinkronisasi antar daerah dimana kebijakan parpol yang berskala nasional sudah tidak mendapat posisi tawar lagi. Masing-masing daerah akan membangun sesuai dengan kemauannya sendiri. Sesuai dengan kemauan pemimpinnya.

Satu hal yang lebih penting, semoga KCPSI tidak hanya menjadi terminal bagi pecundang-pecundang yang akhirnya berperan sebagai calo-calo politik. Jika itu terjadi maka sudah tak ada lagi bedanya dengan parpol. Bahkan KCPSI tidak hanya bisa sebagai tukang ojek yang bisa mengangkut satu penumpang tapi bisa menjadi sopir angkot yang sanggup memuat lebih banyak penumpang! (dap).

Rabu, 02 April 2008

"Saksimata, Klub Film Fakultas Hukum Unud Menggelar "S13ffest 2007 + Surabaya Romantaste" Roadshow

Saksimata, Klub Film Fakultas Hukum Unud Menggelar "S13ffest 2007 + Surabaya Romantaste" Roadshow

Setelah melalui perjalanan panjang roadshow di berbagai kota seperti Malang, Jogja, Purwokerto, Bandung, Jakarta, dan Jember, INFIS akan melanjutkan "S13ffest 2007 + Surabaya Romantaste"roadshownya di Bali sebagai roadshow terakhir. S13ffest 2007 adalah kompilasi film-film pendek hasil Surabaya 13 Minute Film Festival yang diadakan akhir tahun lalu. Sementara Surabaya Romantaste adalah kompilasi film-film pendek karya 13 sutradara muda Surabaya.

Screening akan diadakan nanti pada hari Minggu 6 April 2007 pukul 16.30 WITA bertempat di Aula Fakultas Hukum Universitas Udayana yang beralamat di Jl. Bali - Sanglah, Denpasar. Bagi para penggemar film di Bali semestinya tidak melewatkan kesempatan ini karena film-film yang akan diputar adalah film-film yang sangat inspiratif. Pada acara, yang digagas oleh Saksimata (Klub Film Fakultas Hukum Unud) ini, filmmaker-filmmaker Surabaya akan membagi pengalamannya dalam sebuah diskusi sehingga akan sangat bermanfaat bagi para filmmaker-filmmaker muda Bali yang ingin menambah ilmunya.

Jadi sebaiknya infokan pada semua kawan kalian, datang beramai-ramai karena ini gratis!
info: 08179723721 (dap)